Manfaat Ganja Yang Mengejutkan Untuk Kesehatan

Manfaat Ganja Yang Mengejutkan Untuk Kesehatan

obatherbalnusantara.com – Mungkin Anda  sudah tidak asing lagi dengan tanaman ganja, yang memang di beberapa negara hukum seperti di Indonesia dan di negara lainya tanaman ganja ini dilarang karena termasuk ke golongan narkoba.

Akan tetapi jika dilihat di sisi positifnya, tanaman ganja ini memiliki banyak manfaat untuk kesehatan tubuh, yang mana sudah di publikasin oleh beberapa peneliti terkemuka di berbagai dunia tentang manfaat tanaman ganja untuk kesehatan tubuh.

Maka dari itu, dalam kesempatan ini kami akan memberikan informasi kembali tentang manfaat tanaman ganja untuk kesehatan, yang telah  kami simpulkan dari berbagai sumber terpercaya. Mari kita ketahui sama-sama tentang Manfaat Ganja Yang Mengejutkan Untuk Kesehatan.

Penelitian modern menunjukkan bahwa Tanaman ganja adalah bantuan yang berharga dalam pengobatan berbagai aplikasi klinis . Ini termasuk penghilang rasa sakit – terutama nyeri neuropatik – mual, spastisitas, glaukoma, dan gangguan gerakan. Tanaman ganja juga merupakan stimulan nafsu makan yang kuat, khusus untuk pasien yang menderita HIV, sindrom wasting AIDS, atau demensia. Penelitian yang baru muncul menunjukkan bahwa cannabinoids dan terpen yang ditemukan di ganja bekerja sama secara sinergis untuk membantu melindungi tubuh terhadap beberapa jenis tumor ganas.

Saat ini, lebih dari 60 organisasi kesehatan AS dan internasional – termasuk American Public Health Association, Health Canada dan Federation of American Scientists – mendukung pemberian akses hukum kepada pasien langsung ke ganja obat berdasarkan pengawasan dokter. Beberapa lainnya, termasuk American Cancer Society dan American Medical Association mendukung fasilitasi uji coba klinis klinis berskala luas sehingga dokter dapat menilai potensi medis ganja dengan lebih baik.

Sebagai tambahan, sebuah studi Harvard tahun 1991 menemukan bahwa 44 persen ahli onkologi sebelumnya menyarankan terapi ganja kepada pasien mereka. Lima puluh persen menjawab bahwa mereka akan melakukannya jika ganja legal. Survei nasional yang lebih baru yang dilakukan oleh para periset di Providence Rhode Island Hospital menemukan bahwa hampir separuh dokter dengan pendapat mendukung ganja medis yang legal. (sumber: MedicalJane)

https://obatherbalnusantara.com/manfaat-ganja-yang-mengejutkan-untuk-kesehatan/
Sumber Poto: foto.bisnis.com

Manfaat Ganja Yang Mengejutkan Untuk Kesehatan

Berikut ini adalah manfaat Tanaman ganja bagi Pasien dengan kondisi medis mulai dari multiple sclerosis sampai migrain hingga diabetes dapat diresepkan ganja untuk membantu mengobati gejala dan mengatasi kondisi mereka. Mari kita lihat lebih dekat manfaat ganja jika menyangkut kondisi medis yang berbeda.

1. Sakit kronis

https://obatherbalnusantara.com/manfaat-ganja-yang-mengejutkan-untuk-kesehatan/Rasa sakit kronis adalah salah satu kondisi yang paling umum dirawat dengan ganja medis. Mirip dengan obat penghilang rasa sakit over-the-counter seperti aspirin dan ibuprofen, ganja dapat mengurangi peradangan dan rasa sakit yang terkait dengan peradangan.

THC adalah senyawa yang dipercaya bisa mengurangi rasa sakit. Telah ditemukan efektif dalam berbagai kondisi yang menyebabkan rasa sakit, termasuk radang sendi, migrain, multiple sclerosis dan kanker. Sebuah tinjauan klinis 2015 memeriksa 6 percobaan berbeda dengan total 325 pasien, dan menyimpulkan bahwa ganja dapat menjadi pengobatan yang efektif untuk pasien dengan rasa sakit kronis.

2. Glaukoma

https://obatherbalnusantara.com/manfaat-ganja-yang-mengejutkan-untuk-kesehatan/

Glaukoma adalah suatu kondisi yang dapat menyebabkan gangguan penglihatan atau kebutaan. Pada gangguan ini, tekanan intraokular (tekanan di mata) bisa meningkat sampai titik dimana saraf optik rusak. Sebuah studi tahun 1971 menemukan bahwa ganja menurunkan tekanan intraokular beberapa peserta sebesar 25-30%. Penurunan ini diamati pada individu sehat dan penderita glaukoma.

Glaukoma dapat merusak saraf optik, yang mengirimkan informasi dari mata ke otak. Para ilmuwan percaya bahwa efek neuroprotective ganja dapat membantu melindungi saraf optik dari kerusakan ini. THC dan CBD memiliki sifat neuroprotective dan antioksidan.

3. Penyakit Hati

https://obatherbalnusantara.com/manfaat-ganja-yang-mengejutkan-untuk-kesehatan/

Ganja mungkin bermanfaat bagi mereka yang memiliki kelainan hati tertentu. Dalam kasus fibrosis hati (jaringan parut), sebuah penelitian 2011 menyoroti manfaat CBD, sebuah cannabinoid yang ditemukan pada tanaman ganja.

Secara khusus, CBD dapat menyebabkan kematian sel sel mukosa hati yang berkontribusi pada jaringan parut hati. Ini menunjukkan bahwa CBD dapat mengurangi tingkat jaringan parut di hati saat rusak. Sebuah penelitian di tahun 2002 menunjukkan hasil yang menjanjikan pada tiga pasien dengan penyakit hati kolestatik yang diobati dengan THC. Pasien menunjukkan perbaikan pada gejala tidur, gatal, dan depresi, dan dapat kembali bekerja setelah perawatan.

Namun, temuan ini memiliki keterbatasan. Ukuran sampel penelitian ini sangat kecil, dan tidak termasuk kelompok kontrol plasebo.

4. Kanker

https://obatherbalnusantara.com/manfaat-ganja-yang-mengejutkan-untuk-kesehatan/

Penggunaan ganja pada penderita kanker menjadi semakin umum. Salah satu manfaat yang paling sering dilaporkan adalah pengurangan mual dan muntah pada pasien kemoterapi.

Selain mengurangi gejala kemoterapi yang tidak menyenangkan, ganja menunjukkan potensi sebagai terapi kanker itu sendiri. Pada tikus dan tikus, para peneliti telah menemukan bahwa THC dan cannabinoids lainnya dapat memicu kematian sel pada banyak jenis sel kanker.

Pada tahun 2007, periset di Harvard University menemukan bahwa THC dapat mengurangi ukuran tumor paru-paru manusia yang ditanamkan ke tikus dan tikus. Penurunan massa tumor dan volume ditemukan setinggi 50%, dan pengurangan lesi kanker di paru-paru sekitar 60%.

5. Psikosis

https://obatherbalnusantara.com/manfaat-ganja-yang-mengejutkan-untuk-kesehatan/

Cannabinoid non-psikoaktif yang dikenal sebagai CBD mungkin memiliki efek menguntungkan untuk gangguan psikotik seperti skizofrenia .

Periset telah menemukan dalam percobaan manusia bahwa CBD adalah antipsikotik yang efektif . CBD dianggap sebagai obat yang aman dan dapat ditoleransi dengan baik yang tidak menimbulkan tingkat risiko yang sama dengan obat antipsikotik konvensional.  Uji klinis yang lebih besar masih diperlukan untuk menentukan apakah CBD harus ditentukan oleh dokter untuk gangguan psikotik. Tidak seperti CBD, THC dapat memperburuk gejala psikosis, dan tidak direkomendasikan untuk penderita gangguan psikotik.

6. Multiple Sclerosis

Dalam tinjauan percobaan manusia pada tahun 2015 tentang penggunaan ganja untuk multiple sclerosis, para peneliti menyimpulkan bahwa ganja dapat bermanfaat bagi pasien dengan gangguan ini. Kajian tersebut mengamati 12 penelitian dengan total 1.600 pasien dan menyimpulkan bahwa obat tersebut dapat memperbaiki gejala rasa sakit. Studi juga menunjukkan potensi ganja asap untuk mengurangi gejala multiple sclerosis lainnya, seperti spastisitas dan kesulitan tidur.

Ekstrak ganja farmasi yang disebut Sativex dapat diresepkan untuk pengobatan kejang pada MS. Telah disetujui di 30 negara, termasuk Kanada, Australia, Selandia Baru, dan Inggris.

7. Penyakit radang usus

Menggunakan ganja mungkin bermanfaat bagi pasien yang hidup dengan berbagai bentuk penyakit usus inflamasi, termasuk penyakit Crohn dan kolitis ulserativa. Studi observasional menunjukkan bahwa penggunaan ganja dapat menyebabkan peningkatan gejala, serta pengurangan penggunaan obat standar.

Dalam sebuah studi tahun 2014 , para periset menemukan bahwa pasien IBD yang menggunakan ganja menunjukkan perbaikan gejala yang lebih besar daripada mereka yang menerima plasebo. Studi tersebut menemukan bahwa dari 11 peserta yang diberi ganja, 5 orang mampu mencapai pengampunan penyakit secara lengkap.

8. Penyakit Parkinson

Penelitian menunjukkan bahwa ganja dapat mengurangi keparahan tremor dan nyeri pada penyakit Parkinson. Dalam sebuah studi tahun 2013 yang dilakukan di Israel, pasien dengan penyakit Parkinson menunjukkan gejala berkurang selama 2-3 jam setelah menggunakan ganja.

Sebuah survei tahun 2004 yang dilakukan oleh Movement Disorder Society menemukan bahwa penggunaan ganja relatif umum di antara pasien Parkinson. Sekitar 25% responden melaporkan menggunakan ganja, dengan 45,9% melaporkan perbaikan dalam kondisi mereka.

Bersama temuan ini menunjukkan bahwa penderita Parkinson dapat memperoleh kelegaan yang signifikan dari ganja.

9. Asma

Meskipun sepertinya ganja akan menjadi buruk bagi paru-paru Anda, bukti menunjukkan bahwa senyawa di pabrik dapat benar-benar membantu penderita asma .

THC telah ditemukan untuk bertindak sebagai bronchodilator – zat yang membuka saluran udara paru-paru. Dalam sebuah studi klinis 1975 , marijuana diamati dengan cepat memperbaiki gejala asma. Periset menginduksi gejala asma melalui inhalasi atau olah raga kimiawi, dan menemukan bahwa ganja mengurangi gejala seperti kejang dan over-inflasi paru-paru.

10. Kehilangan Appetite

Salah satu efek ganja yang paling terkenal adalah peningkatan nafsu makan, juga dikenal sebagai “kudapan”. Meski sering dianggap efek samping belaka, kudapan juga bisa bermanfaat bagi penderita gangguan tertentu. Kondisi tertentu seperti AIDS dan kanker bisa menyebabkan hilangnya nafsu makan. Peningkatan nafsu makan dari ganja dapat membantu pasien ini mempertahankan berat badan yang sehat dan menghindari ketidaknyamanan.

Mereka yang memiliki gangguan makan seperti anoreksia juga bisa mendapat manfaat dari efek nafsu makan dari ganja.

11. Obesitas

Menggunakan ganja secara teratur dikaitkan dengan ukuran pinggang yang lebih kecil dan kemampuan yang lebih baik untuk mengatur kadar glukosa dalam tubuh. Dan meski mengkonsumsi lebih banyak kalori rata-rata, orang yang menggunakan ganja cenderung lebih ramping.

Dalam sebuah studi tahun 2013 yang meneliti lebih dari 4.600 orang dewasa, para periset menemukan bahwa pengguna ganja saat ini lebih kurus dan memiliki kadar kolesterol yang lebih baik daripada pengguna non-pengguna. Pengguna ganja ditemukan memiliki kadar insulin lebih rendah, serta tingkat resistensi insulin yang lebih rendah, merupakan faktor risiko diabetes.

Para ahli percaya bahwa penggunaan ganja dapat melindungi dari faktor-faktor tertentu yang berkontribusi terhadap obesitas.

12. Mual dan Muntah

Beberapa penelitian ilmiah mendukung anggapan bahwa ganja dapat mengurangi mual dalam berbagai kondisi. THC dan CBD keduanya telah ditemukan untuk menekan mual yang berhubungan dengan kemoterapi. Pasien kanker dapat diresepkan Marinol, bentuk sintetis THC, untuk mengobati mual mereka.

Mual dan muntah juga merupakan efek samping obat antiretroviral yang umum digunakan untuk mengobati HIV / AIDS. Gejalanya bisa sangat parah sehingga pasien berhenti minum obat sama sekali.

Sebuah studi di tahun 2005 menunjukkan bahwa penggunaan ganja membantu pasien HIV mengikuti perawatan yang diresepkan dengan mengurangi efek samping mual dan muntah yang tidak menyenangkan. Marinol juga dapat diresepkan untuk pasien HIV yang mengalami penurunan berat badan, yang dikenal sebagai sindrom wasting AIDS.

13. Trauma Cedera Otak

Cannabinoid tertentu di pabrik ganja dapat memperbaiki hasil pada pasien dengan cedera otak traumatis (TBI).

Sebuah studi tahun 2014 membandingkan tingkat kelangsungan hidup pasien TBI yang menggunakan ganja dan mereka yang tidak. Setelah menganalisis 446 kasus, para peneliti menemukan bahwa konsumsi ganja memperkirakan tingkat ketahanan hidup di antara penderita TBI.

Cannabinoids yang diproduksi secara alami di dalam tubuh juga dapat berperan dalam pemulihan dari cedera otak. Tingkat 2-AG telah diamati meningkat sebagai respons terhadap cedera otak.

Periset menyelidiki peran 2-AG pada tikus dan tikus setelah cedera kepala, dan menemukan bahwa hal itu memperbaiki tingkat pemulihan. Sementara 2-AG tidak ditemukan pada ganja, ia bekerja pada reseptor yang sama dengan THC dalam ganja.

14. Cedera Spinal Cord

Kerusakan pada sumsum tulang belakang dapat menyebabkan efek permanen dan mengubah hidup termasuk kelumpuhan dan hilangnya sensasi. Saat ini tidak ada pilihan pengobatan yang efektif yang tersedia.

Serupa dengan cedera otak, para peneliti telah mengamati peningkatan kadar cannabinoids yang diproduksi di tubuh setelah cedera tulang belakang. Kenaikan ini diyakini sebagai upaya tubuh meminimalkan kerusakan jangka panjang.

Dalam tinjauan 2016 , para periset menyarankan agar pengobatan dengan cannabinoid tanaman atau sintetis berpotensi memperbaiki hasil cedera tulang belakang. Dengan kata lain, mariyuana suatu hari nanti bisa digunakan untuk mengobati cedera tulang belakang, walaupun diperlukan lebih banyak penelitian.

15. Penyakit Jantung

Hubungan antara penggunaan ganja dan kesehatan kardiovaskular memang rumit.

Marijuana dapat meningkatkan denyut jantung dan tekanan darah pada beberapa pengguna, yang menyebabkan peningkatan risiko serangan jantung. Namun, penelitian juga menunjukkan bahwa dosis kecil THC dapat mengurangi dampak serangan jantung.

Sebuah studi tahun 2013 yang diterbitkan dalam jurnal Farmakologi Biokimia menemukan bahwa dosis THC ultra rendah (0,002 mg / kg) dapat mengurangi kerusakan akibat serangan jantung jika diperkenalkan sebelumnya.

Ketika sampai ke cannabinoids lain, ulasan tahun 2013 menyoroti potensi CBD untuk digunakan sebagai pengobatan penyakit kardiovaskular. Penulis menyimpulkan bahwa bukti terkini “muncul untuk mendukung peran positif pengobatan CBD di jantung, dan pada pembuluh darah perifer dan serebral.”

16. Stroke

Beberapa ahli percaya bahwa ganja bisa melindungi otak dari kerusakan setelah terkena stroke.

Pada tahun 2013 , para periset di University of Nottingham meninjau kembali 94 studi tentang manfaat ganja untuk mengobati stroke. Mereka menemukan bahwa cannabinoids dapat membantu mengurangi tingkat keparahan stroke dan mengurangi dampaknya pada otak. Penulis menyimpulkan bahwa ganja “menunjukkan janji sebagai pengobatan neuroprotektif untuk stroke.”

Penting untuk dicatat bahwa kebanyakan eksperimen yang dilakukan sejauh ini telah dilakukan pada hewan, dan penelitian manusia masih diperlukan.

17. Penyakit Huntington

Banyak penelitian pada hewan menunjukkan bahwa ganja dapat membantu mengobati penyakit Huntington, kelainan genetik genetik langka yang menyebabkan kematian sel otak.

Namun, sangat sedikit penelitian tentang penggunaan marijuana untuk mengobati Huntington telah dilakukan pada pasien manusia.

Menurut American Academy of Neurology , satu studi dari tahun 2009 menunjukkan bahwa nabilone, obat sintetis yang meniru THC, dapat dengan sederhana memperbaiki gejala penyakit Huntington yang terkait dengan gerakan.

18. Amyotrophic Lateral Sclerosis

Amyotrophic lateral sclerosis (ALS) adalah penyakit neurodegenerative yang menyebabkan hilangnya kontrol otot dan kelumpuhan. Stephen Hawking didiagnosis dengan ALS. Ada beberapa bukti bahwa ganja memiliki efek menguntungkan pada ALS.

Dalam sebuah ulasan 2001 , Dr. Gregory Carter dari Universitas Washington menulis: “Marijuana adalah zat dengan banyak sifat yang secara langsung dapat diterapkan pada pengelolaan ALS.” Sifat-sifat ini meliputi analgesia, relaksasi otot, pengurangan air liur, stimulasi nafsu makan, dan induksi tidur

Bukti dari penelitian pada hewan juga menunjukkan bahwa pengobatan cannabinoid dapat memperlambat perkembangan ALS.

19. Fibromyalgia

Fibromyalgia adalah suatu kondisi yang ditandai dengan nyeri yang meluas dan respon nyeri yang meningkat. Sekitar 5 juta orang Amerika menderita kondisi tersebut, dan sangat sedikit perawatan yang tersedia untuk mereka.

Dalam sebuah survei online terhadap lebih dari 1.300 pasien, ganja medis dinilai lebih efektif daripada tiga obat yang disetujui FDA untuk mengobati fibromyalgia.

Manfaat ini didukung oleh penelitian ilmiah. Dalam sebuah penelitian tahun 2008 , pengobatan dengan nabilone – cannabinoid sintetis – menyebabkan peningkatan rasa sakit dan kualitas hidup yang signifikan pada 40 pasien dengan fibromyalgia.

Terlepas dari manfaat kesehatan ini, penting juga untuk mempertimbangkan potensi risiko penggunaan mariyuana:

  • Ketergantungan dapat menyebabkan gejala penarikan yang tidak nyaman pada orang yang menghentikan penggunaan ganja.
  • Pada dosis tinggi atau pada individu sensitif, ganja dapat menyebabkan kegelisahan dan paranoia.
  • Ganja bisa mengganggu ingatan.
  • Efek pengubahan pikiran sangat nyata di kalangan pengguna muda dan pengguna pemula.
  • Satu studi menemukan adanya peningkatan risiko serangan jantung pada jam pertama ganja merokok.

(Sumber: LeafScience)

Itulah beberapa manfaat ganja bagi kesehatan, Tapi yang harus Anda ingat, jika anda memiliki salah satu penyakit tersebut anda tidak bisa langsung menggunakan ganja sebagai obatnya. Tentu anda harus melalu prosedur dan peraturan hukum di negara.

Pos by: Obatherbalnusantara

Manfaat Ganja Yang Mengejutkan Untuk Kesehatan

Baca Juga:
Manfaat Rahasia Buah Wuluh Bagi Kesehatan Dan Kecantikan